Dirjen Pendis: Madrasah Bukan Sekadar Sekolah, Tapi Proses Pembelajaran


Dirjen Pendis: Madrasah Bukan Sekadar Sekolah, Tapi Proses Pembelajaran Dirjen Pendis: Madrasah Bukan Sekedar Sekolah, Tapi Proses Pembelajaran
Kategori : INFORMASI
Tanggal : 2020-11-05 09:14:47

Makassar (Kemenag)--Dirjen Pendidikan Islam Muhammad Ali Ramdhani menegaskan bahwa madrasah bukan sekadar sebuah sekolah tetapi proses pembelajaran. Oleh karenanya, kegiatan madrasah  tidak hanya di ruang kelas dan laboratorium, tetapi merupakan proses pembelajaran yang berkelanjutan. Demikian dilansir dari kemenag.go.id.

“Proses pembelajaran apabila dilakukan hanya dengan bersekolah, maka tidak akan menghasilkan impact yang dramatikal,” terang Muhammad Ali Ramdhani saat berkunjung ke Madrasah Aliyah Negeri 3 Makassar, Rabu (04/11).

“Ketika sekolah hanya hadir pada proses penjejalan ilmu tanpa memaknai transformasi ilmu, maka dia akan menjadi hampa. Orang hanya dikejar pada persoalan nilai-nilai ujian tetapi internalisasi ilmu dan nilai itu kemudian disisihkan,” sambungnya. 

Pria yang akrab disapa Dhani ini mengatakan, Kemenag terus berupaya meningkatkan fasilitas madrasah dalam kerangka mewujudkan proses pembelajaran berkelanjutan. Salah satunya adalah dengan menghadirkan asrama siswa melalui skema pembiayaan SBSN. 

“Kita ingin menghadirkan ruang-ruang yang ramah pada peserta didik kita sehingga mereka menyadari bahwa mereka memasuki dinamika pembelajaran,” ujarnya. 

“Dan mudah-mudahan dinamika pembelajaran ini kemudian menjadi warna dan corak kehidupan, karena kita menyadari hari ini terjadi perubahan dalam dinamika kehidupan. Ketika masa lalu kita bercerita tentang pergeseran peradaban dari abad perindustrian, maka sekarang kita masuk abad pengetahuan,” lanjutnya.

Indonesia, kata Dhani, membutuhkan sumber daya manusia yang memadai. Apalagi, saat ini, tolok ukur kualitas tidak semata diukur dengan sesuatu yang tangible (nampak), tapi juga  intangible (tidak nampak). 

“Seiring adanya pergeseran itu,  maka keunggulan sumber daya manusia terletak pada hal yang ia miliki, yaitu ilmu. Ketika bicara ilmu, maka proses pembelajaran menjadi elementer,” tandasnya.

(sumber: kemenag.go.id)

Kontributor : MAGANG
Editor : Bramma Aji Putra
Dibaca : 89

Bagikan